Jumat, 08 Agustus 2014


Santri Zaman Reformasi


~o>Berbanggalah Kamu Karena Bisa Membuat Bangsa Dan Negara Senang, Dan Bersedihlah karena Tidak Bisa Membuat Bangsamu Senang<o~




Karya Anak Bangsa

(achyarulumam@ymail.com)



MASUK PESANTREN
Ini adalah hari pertama aku masuk pondok, kenalin aja saya Muhammad Zainal tapi biasa dipanggil Zainal. Cerita pertama saya dipondok ini pas waktu masuk ke kamar saya, saya kaget betul waktu itu. Bagaimana bisa tempat nya tu seperti lesehan, tetapi baru 2 hari saya berada di pondok itu saya di jenguk oleh ortu saya, eh di bawain ini lah itu lah hehe maklum lah saya ini anak nya emang manja kalau di rumah. Pada waktu saya di jenguk oleh ortu saya bilang ke mereka “ ma mondok di sini tu tidak enak ma”. “emang nya ada ya pondok yang kya hotel gitu tidur nya?” jawab mama saya, “ya tidak kaya hotel kan gak papa ma, tapi kalau bisa tidur nya tidak kaya gitu juga kali ma” seruku “ya di jalani aja lah nak, karna hidup itu Cuma sementara”  keluh nya, Saya pun pasrah ketika mendengar jawaban dari ortuku itu. Setelah ortuku pulang saya pun kembali ke kamar, eh... Tiba-tiba teman-temanku datang “Wah... Asyik nih banyak ku “banget jajan kamu”  olok mereka “hehe iya tuh, ortu ku yang bawa” jawabku “minta dikit boleh donk” tanya nya “iya gak papa”. Wuih lahab bener makan nya kaya orang yang kelaparan tuh, tapi tetap saya maklumi aja lah nama nya juga makanan ringan sapa sih anak yang tidak suka? Pasti nya semua suka lah.  Setelah puas makan jajan sama teman2 saya oun di ajak sama salah satu temenku “yuk nyari pahala” ajak nya. Lalu pun kami berangkat ke tempat pembuatan jamu, emang sih pondokku itu tukang pembuat jamu .kami pun mulai membatu untuk yg itu lah yg ini lah “huft capek dan ngantuk juga saya tuh” kataku, lalu temenku mengajak saya buat pergi ke kamar buat tidur malam. Waktu menujukkan pukul 23.30 mataku belum terpejam sama sekali karna saya inget waktu keenakan di rumah, tapi akibat saya ingat itu saya menangis tak terasa air mata itu mengalir dengan deras nya, “Woy... kenapa kamu nangis?” tanya salah satu teman saya ”inget rumah” jawabku  “haha kenapa sihb rumah di pikir segala kan rumah kamu gak kemana2 tuh” canda nya “ bukan itu maksudku” jawabku “ la trus knp?” tanyanya penasaran “ya inget ortu teman2 di rumah” jawabku lagi “Eh aku kasih tau ya masih enak di pondok bro dari pada di rumah tau, pondok sini tu enak ngaji nya tu Cuma habis shubuh sama habis magrib, di pondok lain tu ngajinya tu sampai larut malam banget tau, kalau emang kamu pengen betah  di pondok ini mulai besok kamu ikut aja sama aku, dari bangun tidur sampai tidur malam ok?” seru nya “ok lah, tapi janji ya ntar aku bisa betah mondok di sini?” tanya ku penasaran “Beres ah, yaudah atidur aja yuk! Dah ngatuk nih” ajak nya “ iya2 yuk tidur” lalu kami pun tidur. Pagi hari nya “woy bro bangun!” hentak nya “Oh udah shubuh ya?” tanya ku “Bukan Shubuh bro tapi  sahur! Besok kan puasa senen kamis” jawab nya “Iya2” seruku. Lalu kami pun makan sahur pada waktu itu.
***
“Zainal, mandi yuk” ajak temanku “huft masih ngatuk ah” jawabku “Eh ayo bangun ntar antri nya keburu panjang tau, Ni tu di pondok bukan di rumah” hentak nya “huft iya2” jawabku malas. Lalu kami pun pergi ke kamar mandi, setelah kami berada tepat d depan kamar mandi kami pun terperangah, “tu kan antri nya panjang!” seru nya “hehe maaf ya” jawabku “yaudah kita mandi di sekolahan aja lah” ajak nya “ok2 lah” jawabku “ ntar kita mandi bareng aja ya biar cepet ntar” tanya nya “Hah... Mandi bareng!” aku terperangah “ hey kenapa?” tanya nya lagi “ya malu lah, Bento amat sih kamu tu” jawabku “huft kan sama laki2 kn, jadi boleh donk” jawab nya “yaudah terserah” jawabku “ok” seru nya. Setelah mandi kami melihat ada anak perempuan yang berjalan menuju kelas “KABUR......” triak nya, tak ada basa basi kami pun lari sekuat tenaga. Terasa lelah sekali habis lari tadi, “huh gila yang tadi tuh” kelauh nya “ iya tuh capek tau”. Kami pun memakai baju sambil terengah-engah.
***
KRING... bunyi bel pun terdengar saya pun masuk ke kelas. Waktu pelajaran saya pun gak kuat buat mendengarkan kata2 yang di berikan guru itu, saya maerasa mengantuk banget waktu itu. Lalu saya pun tertidur lumayan puas lah, “Hey kamu yang tidur” bentak salah satu guru “ dengan tergesa2 saya pun bangun, eh malah di ketawain sama anak satu kelas wah malu banget tuh. Lalu ada yang menepuk pundakku “woy bro ngantuk ya? Haha padahal kita kemaren malam tidur nya bareng tp kenapa kamu masih ngantuk?” tanya nya “ya gak tau lah, kan dulu waktu aku belum mondok aku gak pernah tuh tidur jam segitu” jawabku “la trus jam berpa?” tanya nya lagi “ jam 20.00 udah pulas tuh tidur aku hehe” jawabku “ wah...wah...wah... gawat banget kamu tuh” ujar nya “ kug bisa?” tanya ku “ ya bisa lah hehe masak raja aja tidur nya jam 24.00 og, masak kamu  yg bukan raja aja tidur nya jam segitu?” ujar nya “ iya2, emang aku tu anak nya kaya gitu makanya itu aku di pondokin biar bisa ngerasain hidup hehe” tawaku kecil “ iya2 tersarah kamu aja” keluh nya. KRING...KRING...KRING... “HORE” teriak anak2 satu kelas, wah waktu nya pulang tuh, huft rasa nya males banget lah buat hari ini, rasa nya ngantuk+laper gara2 saya lagi puasa. Kata pemilik pondok atau yg biasa di panggil “ABAH” itu kata nya kalau kita rajin puasa maka ntar waktu kita hidup berumah tnagga akan enak, sudah banyak lho saksi nya! Banyak banget murid nya ABAH yg sukses gara2 waktu di pondok rajin puasa, apalagi kalau kita berani puasa mutih atau puasa kalau buka dan sahur nya itu Cuma makan nasih putih dan air putih doank! Hudft gak kebayang kan rasa nya kya gimana? Tapi kalau buat sementara nie saya puasa biasa aja lah enak. Hari ini bener2 lama banget Bosen+Jenuh lah kalau gini trus, tiduran di serambi masjid, mondar mandir gak tau mau kemana? Hudft rasa nya kaya orang susah aja lah. Lalu saya pun memutus kan buat tidur siang aja soal nya dach lemes banget nih badan, ya di maklum aja lah kan kalau di rumah gak pernah puasa. Lalu saya pun tertidur pulas hingga suara azan pun terdengar saya pun bergegas ganti baju dan langsung ke masjid. Setelah sholat ashar saya pun di ajak ngobrol sama teman saya “ Eh nama kamu tu sapa sih?” tanya nya “Oh nama nya, kalau nama saya tu Zainal kalau kamu?” tanyaku “kalau aku sih Fernando, rumah ku NTT” jawab nya “wow jauh banget rumah kamu! Trus kamu ke sini naik apa?” tanya ku lagi “Naik pesawat lah! Apa lagi” seru nya “Oh hehe.. trus kamu pulang berapa bulan sekali?” tanya ku lagi “aku udah gak pulang selama 3 tahun ini hehe” canda nya “ kamu gak kangen sama ortu kamu?” tanya ku “ ya sebenar nya kangen sih tapi mau gimana lagi? Ortu ku aja yg minta kalau aku mondok di sini” jawab nya “hudft berarti ortu kamu tu jahat sama kamu hehe” candaku “ya gak lah! Mana mungkin ortu ku jahat sama aku, mungkin mereka tu takut kalau aku nya ikut-ikutan ke jalan yg jelek jadi itu sebab nya aku di pondokin di sini” jawab nya “hehe iya juga sih, tapi eh bibir kamu agak item tuh!  Kamu ngerokok ya?” tanya ku lagi “sut... jangan keras2 ntar pengurus pondok denger! Emang aku ni suka rokok tapi kalau bisa kamu jangan ikut-ikutan ya!” seru nya “iya2 ok aja lah, kan aku tu anak nya gak suka rokok!” jawabku “emang sih dulu aku juga gak suka yg nama nya rokok tuh, gara2 aku di kasih sama temenku ya jadi kaya gini deh hehe” canda nya “ ya kalau kita emang bisa berhenti buat ngerokok pasti kita bisa kug, tapi kaya nya agak lumayan sulit hehe” candaku kecil “ hudft iya2 bro aku usahain tapi kalau ntar gak bisa  gimana?” tanya nya “ya di coba dulu aja lah” jawab ku serius “yaudah kalau gitu udah sore nih yuk kita mandi, dach panas nih tubuh ku! Pengen yg seger2 hehe” canda nya “ ok ayo mandi! Tapi ambil pralatan nya dulu ya!” jawabku “ok lah”. Emang gak di sangka ada anak yg sudah mondok dari kelas 4 SD, wuih di fikiranku cuma ada Fernando aja gara2 aku salut sama dya, kug bisa-bisa nya dya betah banget 3 tahun gak bertemu ortu dan teman2 nya wow sungguh anak yg luar biasa. Apakah aku bisa kaya Fernando yg betah selama 3 tahun gak bertemu sama ortu dan teman2 nya? Hudft kaya nya gak bisa tu, padahal bru beberapa hari gak bertemu ortu aja udah nangis hudft! Apalagi kalau 3 tahun wow mati sambil nangis deh aku haha. Emang sih aku anak nya gak betah kalau hidup gak bercukupan, kayak orang kaya aja berfikiran kayak gtu. Setelah mandi badan jaidi seger banget deh pokok nya walau air nya gak terlalu dingin tapi udah cukup buat membuat seger badanku. Setelah mandi dan ganti baju aku pun kluar buat nyari udara segar,  huh emang enak tuh sore2 kumpul bareng temen, udah pakek sarung semua trus pakaian sopan2 tuh hehe, hati tu dingin banget kalau liat pemandangan kaya gini trus, gak kayak di rumah emang sih tiap sore tiap malem tu selalu kumpul bareng temen tapi pakaian tu gak serasi semua, ada yg celana pensil, prapatan, brog, dll lah trus kalau soal pakaian ada yg pakek kaos  biasa, deaht metal, kusus couple, dll dah pokok nya hudft gak serasi semua dah pokok nya. Lalu pada saat aku melihat dari kejauhan aku meliat kakak2 nya tu menarik gerobak yg di dalam nya ada nasi yg sangat banyak! Apakah itu makanan anak pondok? Wuih ternyata fikiranku benar itu makanan anak pondok, hudft perutku kenroncongan langsung pada saat meliat nasi yg sangat banyak itu hehe maklum lah nama nya aja orang lg puasa jadi nya perut nya udah konser dari tadi. Oh gila dah waktu pengambilan nasi! Wow seperti pembagian sembako aja! Apalagi kalau gak di bilang gitu, ngambil nya aja kroyokan hudft pasti yg menang tu anak yg besar2 tuh! Ooh gila dah, bener2 gila. Akhirnya suara azan magrib terdengar hati pun terasa seneng waktu mendengar suara azan di kumandang kan oleh seorang santri putra. Lalu aku pun makan, yah emang sih nasi yg aku dapat Cuma sedikit tapi gak apa apa yg penting bisa mengisi perut ku yg sedang laper ini. Setelah buka dan sholat magrib aku pun berangkat ke sekolah madin buat mengaji kitab, pada awal nya sih aku gak bisa tapi lama kelamaan aku bisa tu hehe. Hudft waktu di ajar sama guru ngaji semua anak tu banyak yg rame sendiri gara2 nya ada anak yg sedang tidur eh malah di kerjain sama anak2 yg lain, waktu tidur sarung nya di buka trus aku kaget soal nya dya tu lagi gak pakek celana dalam, hudft wow banget! Semua anak tertuju pada anak yg sedang tidur itu sampai2 guru nya kluar g ada yg tau, sungguh awal yg jelek bagi kami, tapi emang sih itu lucu tapi kalau liat2 mulu sih aku juga kasian lah kalau liat anak itu di biarin aurat nya kelihatan trus wow nya lagi yg nonton tu buka anak laki2 doank! Melain kan anak perempuan juga ikut! Wow banget kan hehe sungguh kasian banget anak itu. Setelah pulang ngaji dengan keadaan gembira gara2 yg tadi itu hati pun terasa bahagia lagi kayak gak ada beban gtu lah. Waktu nyampe di kamar aku lagi santay2 aja tuh kayak orang gak ada kerjaan, lalu aku pun di tanya sama anak laki yg bernama bimo “eh nal menurutmu Anita tu gimana?” tanya nya “kenapa? Kamu naksir ya sama dya? Cie2” canda ku “hehe tu juga kalau dya mau jadi pacarku” keluh nya “ya mending di coba dulu aja lah! Di deketin trus ntar sedikit2 demi sedikit di tembak deh! Pasti dya mau, coba aja lah” jawabku “ wow itu ide yg Pol2 banget lah nal hehe”  guarau nya “iya2 gpp. Kalau buat penyemangat di pondok kan gpp kali hehe” guarau ku “ya tapi kalau buat yg lain juga boleh kog hehe” gurau nya “yg laen! Maksud nya gimana?” tanya ku “halach kamu tu masih belum cukup umur hehe ntar aja kalau udah jadian aku kasih tau” jawab nya lalu dya pergi ninggalin aku “Uh sial tu anak” bisik di benak ku. Setelah aku pikir2 anita tu anak nya juga lumayan lah, anak nya manis trus gak terlalu tinggi dan anak nya tu setia kalau sama pacar nya. Waktu menunjuk kan jam 21.30 aku terbangun dalam lamunan ku terhadap k Anita, hudft emang kamu itu sungguh bangga karna punya keseluruhan yg pas. Setelah sadar aku langsung tidur aja biar besok ngantuk lagi kalau di sekolah.

MURID BARU
Huh  lagi males banget nih kalau mau berangkat sekolah, tapi tetep aku jalani aja biar aku gak kena alfa dari guru nya, lumayan banget tuh denda nya kalau alfa sehari, coba bayang kan 10.000 buat bolos 1 hari, apakah gak wow kalau sekolah di buat begitu ha? Kalau g mau di denda maka nya sekolah yg rajin ya. Hari ini pelajaran pertama, waktu sebelum pelajaran di mulai ada sesosok 2 wanita yg baru masuk, wow banget bro wajah nya itu cantik banget, gara2 udah gak betah pengen tau nama nya langsung aja lah aku tanya sama temen ku yg nama nya Lusiana, “ woy Lus yg baru masuk tadi nama nya siapa?” tanya ku “hayo! Kenapa tuh tanya2, suka ya atau jangan2 jatuh cinta lagi?” canda nya “ ya gak sih Lus kan semua itu butuh proses hehe” canda ku “haha bilang aja kalau kamu suka sama dya” seru nya “iya2 aku suka sama dya hehe” wow agak malu aku waktu bilang gitu ke Lusiana, tapi gpp Lusiana anak nya gk suka gosib kug jadi agak santay “kalau yg putih itu nama nya MAHMUDAH trus klau yg hitam manis tu nama nya LILIK, gimana mau yg mana hayo?” tanya nya lagi “yg LILIK aja lah” jawabku “mending MAHMUDAH aja, dya udah cantik putik trs gimana gtu hehe” canda nya “ gk ah, aku g liat yg itu nya, tp aku liat dari hati nya tau hehe” candaku lagi “ yaudah terserah kamu aja hehe”. Wah ini dya yg di tunggu2 calon pacar ku udah datang  tuh, tapi aku gk berani kalau PEDEKATE sama yg nama nya LILIK gara2 dya tu anak nya pendiem. Padahal waktu itu aku tu suka sama LILIK tapi kenapa dya gak pernah liat tingkah ku yg konyol itu! Padahal aku ngelakuin itu buat dya tapi gpp lah aku tetep sabar buat dya. Setelah berapa lama aku pedekate sama LILIK gak berhasil2 aku putus kan buat mundur aja, hati ku udah hilang buat LILIK. Emang Alloh tu maha adil sama makluk nya, gara2 aku tak mendapat hati nya LILIK pandanganku pun tertuju pada MAHMUDAH, dya tu juga anak baru di kelas ku, emang sih dya tu anak nya putih alim trus pendiem tapi waktu dya pedekate sama aku dya tertawa saat melihat tingkah ku yg konyol itu, hehe emang sih aku anak nya konyol. Pada malam hari nya aku tanya pada anak yg bernama FERNANDO “bro MAHMUDAH tu udah punya pacar apa belum?” tanya ku “udah bro! Pacar nya nama nya LUTFI anak kelas 7A, kenapa?” tanya nya lagi, wow sungguh kaget aku saat mendengar jawaban dari FERNANDO, ternyata dya sudah punya pacar. Hati ku kayak di tusuk2 jarum, hudft baru kali ini aku ngerasain sakit yg luar biasa, apakah itu yg dinamakan CINTA, tapi gak mungkin lah kalau aku ngejar2 MAHMUDAH trus pikir ku! Tapi setelah aku sabar nunggu hati nya MAHMUDAH akhir nya dya putus sama LUTFI, wow seneng nya minta ampun deh. Hari itu aku pun mendekati MAHMUDAH dan ngobrol2 lah sama dya,  baru aja beberapa menit aku sama dya udah akrab, di hatiku rasa nya seneng banget deh pokok nya. KRING...KRING...KRING... saat nya pulang sekolah nih, aku pun cepet2 pulang ke pondok waktu itu, eh setelah aku masuk kamar dan ganti baju aku pun di panggil sama FAUZI “Nal di panggil LUTFI!” teriak nya “ oh.. iya bro sebentar ya” jawab ku dan tak ada triakan lagi dari FAUZI. Aku pun merasa bingung lah waktu itu, soal nya tumben LUTFI panggil aku mungkin gara2 aku sedang deket nih sama MAHMUDAH “wah kacau nih kalau dya tau kalau aku suka sama MAHMUDAH” pikir ku di hati. Saat aku menemui si LUTFI muka nya tu kya gimana gitu, trus aku tanya sama dya “ ada apa bro kug tumben manggil aku?” tanya ku “ kamu apa naksir sama MAHMUDAH?” tanya nya langsung “what! Suka? Haha kata sapa lah kalau aku suka sama MAHMUDAH?” tanya ku lagi “aku liat kug saat kamu ngobrol2 asyik sama dya” wajab nya dengan nada tinggi “wuih bro santay aja lah kalau jawab! Gak usah marah2 kya gitu kali, emang kenapa kalau aku suka sama MAHMUDAH? Kan semua berhak jadiin dya sebagai pacar nya hayo” jawab ku “tapi aku masih seneng kug sama dya tau! Dan aku akan ngajak dya balikan lagi” jawab nya “ya gini aja lah, ntar kita taruhan kalau aku yg dapat MAHMUDAH berarti dya yg boleh memiliki nya, gimana?” ajak ku “ yah ok lah, tapi awas kalau kamu main g Ver!” ancam nya “ ya2 ok, aku gak akan main kayak gitu” jawab ku santay, lalu LUTFI pun meninggal kan aku sendiri. Waktu ngaji MAHMUDAH aku kirim surat, di situ tertulis kalau aku pengen jadi pacar nya. Wow alangkah terkejut nya aku waktu mendapat balasan surat dari dya, ternyata dya juga suka sama aku, hudft sungguh bahagia banget waktu itu. Hari demi hari pun terlewati aku sudah pacaran sama MAHMUDAH udah ftrumah dya soal nya aku tu sudah kangen sama dya, ya maklum aja lah kan baru 2 kali ini aku pacaran. Dan pada akhir nya temen ku mau aku ajak ke rumah MAHMUDAH, hudft lelah banget lah waktu itu gara2 aku ke rumah MAHMUDAH tu cuma naik sepedah doank, padahal jarak rumah ku  sama dya tu lumayan jauh, kira2 20 km lah. Setelah aku sampai ke desa nya aku pun nelfon dya sambil ter engah2 tau “ Mada rumah kamu tu yg mana?” tanya ku “ kalau sekarang lagi di koramil ntar ke barat trus ntar kalau udah di depan perempatan nomer dua ntar ke utara aja ya!” jawab nya “ yaudah kalau gitu” lalu aku pun melanjut perjalanan kami. Setelah aku sampay di rumah nya aku kaget banget saat aku melihat kecantikan dari seorang pacar ku, “wow cantik banget ya pacar ku itu” pikir ku “oh kirain kamu bercanda tadi waktu nelfon eh ternyata enggak” jawab nya sambil terkejut “eh boleh masuk enggak?” tanya ku “eh jangan kita di sini aja ntar aku di marahi lagi sama ortu” jawab nya “yaudah kalau gak boleh” jawabku lagi. Pada saat lagi asyik ngobrol2 sama dya eh LILIK pun datang buat nemenin MAHMUDAH, waktu itu aku gak sengaja tuh liat bagian belakang rumah nya! Ternyata ada yg liat, tapi aku gak tau sapa dya “eh yg di dalam rumah tu sapa sih?” tanya ku “oh di dalam rumah ya? Itu mamaku sama nenek ku, kenapa?” tanya nya “gak og hehe” canda ku. Waktu berjalan cepat banget, gak terasa sekarang menunjuk kan jam 11.00 “wow udah siang nih aku pulang dulu ya” tanya ku “iya gpp” jawab nya, aku pun menarik sepedah ku dan pulang, setelah di perjalanan aku tanya sama temen ku yg bernama ALFAN “bro gimana yg tadi tu! Cantik gak?” tanya ku “wow cantik+manis bro, pinter juga kamu milih cewek itu hehe” canda nya “yah kalau gak cantik mana mau aku nya hehe” canda ku. Rasa  lelah pun kami rasakan waktu itu, sungguh lelah banget dah waktu itu, karena perjalanan kami yg sangat jauh banget itu, tapi kami pun tetap sampai di rumah pada pukul 14.00 wow rute yg melelah kan. Ke esokan hari nya hubungan ku sama dya gak begitu enak, aku juga gak tau apa penyebab nya tiba2 sifat nya tu berubah 100%. Setelah kembali ke pondok aku di kirim pesan sama salah satu temen cewe ku dya bilang kalau aku di suruh di tempat pembuatan jamu ntar habis magrib, setelah pulang ngaji aku pun bergegas ke tempat pembuatan jamu lalu “Nal Zainal” triak nya lalu aku pun menghampiri nya gara2 aku penasaran dya mau bilang apa “eh kamu tuh waktu liburan kemaren apa ke rumah nya MAHMUDAH?” tanya nya “iya, kenapa?” tanya ku “kata MAHMUDAH jangan di ulangi lagi ya soal nya saat kamu pulang dya tu di marahi sama ibu nya tau” jawab nya “oh pantes hubungan ku sama dya sekarang lagi berantakan, ternyata lagi marah ya sama aku, hudft kug gak bilang sih dya tuh” jawab ku kesal “yaudah kalau gitu ya” jawab nya sambil pergi meninggal kan aku. Hati ku hancur saat nya mendengar kata2 nya tadi, tak terasa air mata pun mengalir dari mata sampai ke pipi, ternyata gini ya rasa nya sakit hati itu. Ternyata kehadiran ku tu Cuma buat dya menangis, lalu aku putus kan untuk mengakhiri hubunganku sama dya, emang sih rasanya berat tapi tetep aku lakuin. Keesokan ha ri nya aku kasih surat ke salah satu temen permpuan ku lalu aku suruh dya untuk mengasih kan ke MAHMUDAH.  Ke esokan hari nya aku di tanya “kenapa kamu putus sama MAHMUDAH?” tanya nya lagi “ya gak tau lah” jawabku cuek dan meninggal kan FITROH sendirian. Didalam hati ku sebenar nya sulit buat ngelupain MAHMUDAH tapi mau gimana lagi kayak nya dya masih marah sama aku, hudft gpp lah mungkin dya bukan jodoh ku.

BOLOS NGAJI
Setelah kelas 2 smp rasa nya udah bosen sama kegiatan di pondok, yah mungkin ni gara2 gak ada penyemangat lagi di hati ku. Petualangan awal ku hari ini saat khataman, pada saat itu temen ku mengajak aku pergi ke sebuah warung “Nal ikut aku yuk!” ajak nya “kemana? Kamu gak ikut khataman ya?” tanya ku “gak ah lagi males aku” jawab nya  “lho kenapa?” tanya ku lagi “udah lah gak usah di bahas! Gimana nih kamu mau gak ke warung sama aku ha?” tanya nya lagi “yaudah aku ikut kamu aja lah, aku juga bosen tau di pondok”. Setelah kami sampay di salah satu warung langganan anak pondok temen ku yg tadi mengajakku mengambil sesuatu di lipatan sarung nya, alangkah terkejut nya aku, ternyata dya bawa HP di pondok “kamu bawa HP buat apa?” tanya ku “ya smsan lah apa lagi” jawab nya “sama sapa?” tanya ku lagi “ya sama temen ku yg di rumah lah” jawa nya lagi “emang nya boleh ya bawa HP di pondok ini?” tanya ku “ya sebenar nya gak boleh tapi kalau gak bawa HP ntar gimana cara ku buat sms ortu ku?” jawab nya “sekarang kamu mau pesen apa? Kalau aku ntar pesen mi goreng sama kopi aja. Kalau kamu mau pesen apa?” tanya nya “kalau aku mie ayam sama es rasa anggur aja deh” jawabku lalu dya menghilang dari pandangan ku dan memesan makanan yg kami pesan. Waktu saat duduk sendiri di situ aku melihat banyak sekali yg merokok lah main HP lah, dan banyak lagi dah pokok nya. Baru kali ini aku melihat kehidupan santri yg kayak gini, rasa nya juga pengen lah kayak mereka, ya bawa HP trus merokok juga! Tapi kayak nya aku gak di bolehin tuh sama ortu ku. Hari ini hari sabtu, rasa nya pengen pulang ke rumah lagi, dan tanpa basa basi aku  pun pulang. waktu pulang aku tidak di jemput, kata teman2 kalau pulang harus pulang sendiri, jadi terpaksa lah pulang sendiri. Jalan pun aku lalui tanpa kluar uang sereceh pun, rasa nya menyenang kan sekali, rasa nya pengen ngelakuin lagi. Setelah sampai rumah aku pun di sambut hangat sama ayah ku, rasa nya senang banget waktu itu, ya maklum aja lah nama nya juga anak pondok pasti kangen sama ortu tu udah biasa. Dikalangan pesantren tu anak nangis gara2 kangen rumah atau kangen ortu atau yg lain tu udah biasa bagiku, hampir tiap tahun kalau ada santri baru selalu menangis, huh dasar cengeng tapi kayak nya dulu aku juga gitu hehe. Padahal di rumah tu udah seharian tapi rasa nya kayak tidur aja, waktu terasa cepet banget kalau di rumah tuh, aku juga gak tau kenapa bisa sedemikian. Waktu aku kembali ke pondok aku tak lupa membawa HP rasa nya pengen bawa, jadi di bawa aja deh. Setelah sampe di pondok HP ku  aku taruh di dalam kaos kakiku trus kaos kaki itu kau taruh di dalam sepatu, lalu sepatu ku aku truh di bawah salah satu lemari temen ku. Kalau kalian merasa kaget gak kalau meliat HP SAMSUNG Galaxy Young di dalam sebuah kaos kaki? Kalau kalian pasti merasa kalau aku tuh anak yg Bento kn? Haha tapi itu semata2 buat menjaga HP ku tetap aman agar gak di sita sama pengurus. Emang sih perbuatan ku salah tapi rasa iri ku terhadap teman2 sudah meluasa ke seluruh tubuh ku, rasa iri ini udah membabi buta seluruh tubuh ku. Saat lagi enak2 nya smsan sama salah satu temen ku ”woy Nal kamu bawa HP ya?” suara dari salah satu temen ku, wuih langsung aja HP itu aku sembunyiin “hey kenapa HP mu kamu sembunyiin nih aku davix’s, aku juga bawa kug” jawab nya “oh kamu Vix’s, bikin orang deg2 kan kamu ni” jawab ku “hehe maap2” jawab nya “iya2 gpp kok, Hpmu kamu titipin sapa Vix’s?” tanya ku “gak aku titipin kok, tapi aku sembunyiin di dalam lemari, tempat nya aman kok, nebeng juga gpp kok hehe” canda nya “gak usah makasih” jawabku “oh gitu, yaudah gpp kok kalau gak nebeng hehe” canda nya.

DUNIA MAYA
“teman2 gak ada di kamar tu dimana sih?” tanya ku ke AROT “gak tau aku, mungkin lagi di warnet” jawab nya “hahh! Di warnet? Emang nya warnet di sini yg paling deket tu di mana?” tanya ku “tu lho warnet baru yg di bangun di depan pondok, yg utara jalan tu lho, samping rumah nya pak parno” jawab nya. Setelah aku denger di situ ada warnet aku pun langsung ke sana, setelah aku ke sana semua pada menghadap ke layar, hudft pemandangan yg mengasyik kan. Rasa nya pengen banget liat dari dekat tuh “main apaan tu hab?” tanya ku “oh ini ya? Ni tu nama nya game online, trus nama nya Point Blank” jawab nya “game online? Maksud nya game online tu apa Hab?” tanya ku “haduh padahal kamu itu bintang kelas masak game online gak tau” ejek nya “ya emang aku bintang kelas tapi aku gak pernah main kayak beginian” ledek ku “hudft emang anak desa kamu Nal haha” tawa nya “udah lah Hab, kasih tau donk game online tu apa?” tanya ku “game online tu sebuah game yg bisa bermain sama orang seluruh indonesia, bahkan main sama anak luar negeri juga bisa” jawab nya “wow hebat banget nih game” jawabku “tapi kalau pengen main game ni harus harus daftar dulu, trus punya email juga tau” jelas nya “oh gitu ya, aku punya email tuh Hab, buatin Point Bank donk Hab plis” rengek ku “iya2 bentar, masih war nih! Bentar lagi ya Nal” jawab nya “ok2 lah aku tunggu”. Setelah dya selesay main “email kamu apa?” tanya nya “hatsunemiko39@yahoo.com” jawabku “trus ntar nick kamu apa?” tanya nya lagi “Pro_666_mloker aja ya” jawabku “ya ok lah” jawab nya “makasih ya soalnya udah buati aku Point Blank” pinta ku “iya sama2” jawab nya. Ke esokan hari nya aku main game trus, sampay2 aku lupa akan sholat dan kegiatan pondok. Tapi pada saat itu aku lagi gak ada uang, dan saat itu juga aku baru sadar akan kehidupan di pondok, rasa nya nyesel banget deh waktu main di warnet trus. Setelah beberapa min ggu aku gak main di warnet rasa nya pengen banget ke situ tapi rasa itu bisa aku tahan.
***
Hari ini mulai libur sekolah gara2 udah memasuki pertengahan bulan puasa, rasa nya gak pengen pulang gara2 temen2 masih banyak yg di sini “Nal kamu gak pulang?” tanya salah satu temen ku yg bernama tanjung “lagi males pulang aku” jawabku “ikut aku yuk” ajak nya “kemana?” tanya ku “ke warnet lah” jawab nya “ayo” ajak ku. Setelah sampai di warnet tanjung membuka Facebook nya “jung buatin Facebook juga donk” pinta ku “iya2 aku buatin tapi ntar billing nya bayar sendiri ya” jawab nya “No problem” jawab ku. Setelah Facebook ku jadi rasa nya ya lumayan seneng lah gara2 punya kenalan banyak, facebook ku sekarang udah banyak teman nya jadi temen ku yg dulu2 masih bisa berhubungan dengan ku.

MASUKNYA ALIRAN
PAGAR NUSA
DIPESANTREN

Pada saat kelas 2 SMP aku di ajak sama salah satu aku ragu2 seletah ikut latihan...latihan..dan latihan rasa nya menyenangkan tapi juga capek. Waktu latihan pertama rasa nya kayak habis tawuran gitu lah, hudft tapi ada temen yg menyemangati aku agar bisa semangat latihan. Pada saat sambung sama temen ku rasa nya agak takut tapi lama kelamaan udah byasa gitu. Enak banget rasa nya kalau udah kebiasaan.
***
Hari ini penempuhan sabuk hijau, fisik ku aku kuatin agar bisa lulus sabuk hijau. Ini adalah saat nya untuk menempuh sabuk hijau, pada awal nya heppy2 aja, tapi waktu tes terakhir badan rasa nya remuk. Akhir nya tes terakhir pun berhasil. Setelah semua selesay aku dan teman2 di suruh masuk ke dalam kuburan, wow takut banget waktu itu, tp lama kelamaan aku berani masuk dan mengacak2 kuburan orang. Setelah semua yg aku cari ketemu aku dan teman2 melanjut perjalanan. Setelah tes sabuk hijau selesai aku dan teman2 kembali ke pondok, dengan menyelinap aku dan teman2 sudah tiba di pondok, padahal pondok ku itu adalah tempat nya anak Setia Hati, tapi dengan berlahan dan hati2 aku dan teman2 bisa menyelinap masuk ke pondok. Haduh setelah masuk ke pondok badan rasa nya gak karu-karuan, pengen nya langsung tidur, tapi itu pun aku tahan karena melihat kondisi badan yg sangat kotor, jadi setelah aku bersihin semua badan dan bajuku aku baru tidur, pada saat itu waktu menunjukkan jam 04.00 jadi hanya ada waktu 30 menit aku tidur. “bro bangun, udah shubuh nih” ajak temen ku, tapi aku menolak buat bangun dan akhir nya aku tertidur pulas. Jam 06.00 aku meminta surat izin gak masuk sekolah gara2 kondisi badan yg gak enak gara2 tes tadi malam. Setelah surat aku kasih kan ke temanku aku langsung mengambil selimutku dan langsung tidur, teman2 yg ikut tes tadi malam juga begitu semua. Setelah terbangun waktu menunjukkan jam 13.00 ternyata aku udah tidur lama sekali, emang sih badan udah enakan tapi rasa nya tetep masih lelah.
***
Emang sih latihan ku di kawasan pondok dan kawasan Setia Hati itu menjadi halangan buat aku latihan pencak, tapi hal itu tidak membuat rasa semangatku terhadap Pagar Nusa berkurang. Setelah sekian lama aku latihan rasa nya latihan ku tambah keras lagi, jarang sekali perut ku di pukul pakek tangan waktu pernafasan perut, tapi kayu itu yg menjadi sejata waktu pernafasan perut, rasa nya panas sekali waktu itu tapi bisa aku atasi gara2 sama guru pencak ku aku di suruh buat mengobati sendiri, jadi kalau perutku sakit aku selalu mengobati sendiri agar rasa sakit nya itu berkurang. Huh akhir nya waktu nya tes sabuk merah, rasa nya lumayan lelah waktu pemanasan soal nya baru pemanasan aku dan teman2 di suruh lari 3 KM, huh lelah banget dah waktu itu. Setelah semua berkumpul tes pun dimulai, di awali dengan salam Pagar Nusa, langkah dasar, Kembang Prapatan. Setelah itu semua aku selesain aku di suruh lari lagi, yg ini tambah parah soal nya aku di suruh lari lagi sepanjang 5 Km wow rasa nya mau patah aja nih kaki,  tapi tetap aku tahan lah soal nya kalau gak di selesain ntar aku tetap sabuk hijau lagi donk. Akhir nya aku lulus sabuk hijau, dan sekarang tinggal nunggu hari jadi nya aja deh, wuih gak terasa hampir 1 tahun aku ikut Pagar Nusa.
***
Hari ini adalah waktu nya telasan, pada malam hari nya aku ikut latihan gabungan bersama Pagar Nusa Kampung Baru, wow meriah banget, rasa semangat mengikuti latihan gabungan menjadi bertambah. Rasa lelah dan mengatuk pun aku abaikan dan di ganti dengan rasa bangga dan senang. Waktu telasan tiba banyak banget kenangan waktu itu tapi gak semua aku ceritakan.
MASA2 KELAS 3 SMP
Hari ini adalah hari pertama naik ke kelas 3 SMP, wow rasa nya kaget banget meliat pangkat ku sudah kelas 3 SMP padahal dulu masih kecil tapi liat sekarang udah gede dan udah ngerti semua nya. Hari ini adalah hari yg paling ku benci gara2 nya di kelas ku di catat sebagai kelas yg paling buruk, hanya gara2 1 anak yg nama nya YOSI, wuih kalau denger nama itu pengen nya tu hancurin muka nya, tapi aku agak lega gara2 kata guru ku yg bernama P. YOGA “kalau Yosi sekali lagi bolos nanti dya akan turun kelas pada hari itu juga” kata nya, hudft seneng banget lah hati ku kalau Yosi kluar dari kelas ku. Tapi kata2 itu Cuma omong kosong belaka, rasa marah sama P. Yoga tak terhapus juga, sampai sekarang pun aku masih benci sama pak yoga. Hari2 ini adalah try out pertama buat kelas 3 SMP hudft rasa nya belom siap nih gara2 saat bimbel aku gak terlalu konsen gara2 ada anak itu, yosi maksud nya, aku juga gak tau kenapa rasa benci ku terhadap dya tu gak hilang2 dari awal dya sekolah di sini.
***
Wow sial banget nih hidup ku, try out ku yg pertama itu gak ada yg lulus, bikin rasa benci ku bertambah aja sama yg nama nya yosi itu. Hari ini tanggal 07 november 2012, ini adalah hari ultah ku, rasa nya seneng banget gara2 banyak banget yg ngucapin selamat ultah pada ku, tapi untung aja aku gak di jeburin ke limbah Pabrik Gula, hudft aman deh jadi nya. Ke esokan hari nya saat berangkat aku di beri isyarat sama salah satu temen ku agar aku masuk ke kelas 9B. Setelah aku masuk ke kelas semua berteriak “selamat ulang tahun Zainal” kata teman2 ku yg ada di dalam kelas itu, wow  rasa nya seneng banget. Lalu salah satu temen ku memberi kue ultah, padahal baru kali ini aku ultah sampai2 di buatin kue ultah, rasa nya gak kebayang. Dan ternyata anak yg beliin kue ultah itu adalah anak yg lagi naksir aku pada waktu itu, emang sih aku ada rasa sedikit waktu itu gara2 aku tu masih pengen sama mantan ku yg bernama MAHMUDAH tapi kayak nya gak bisa lagi aku lanjutin hubungan ku sama dya soalnya dya sudah punya pacar. Tapi aku akui anak yg sedang naksir sama aku tu anak nya lumayan cantik trus gaya nya tu kayak anak china gitu lah gara2 mata nya tu sipit bgt hehe. Lalu setelah aku potong kue itu lalu anak yg pertama aku kasih itu adalah anak yg sedang naksir aku, padahal aku tu gak tau kalau dya tu naksir sama aku tapi gpp lah, soal nya waktu dya aku kasih kue pertama kayak nya dya lagi seneng bgt tuh. Hari ini tanggal 27 November, pada saat itu aku nembak IKA APRILIA menjadi pacar ku. Dan tanggal 28 November itu menjadi tanggal yg istimewa ku waktu itu, pasword di facebook aja 28November2012 kok hehe.
***
Setelah aku lulus di SMP itu rasa nya sedih banget gara2 harus pisah sama Dulur2 pagar nusa, temen2 cangkruk, temen usil dan banyak lagi dah pokok nya. Hari ini adalah hari terakhir aku masuk di SMP, huft rasa nya sulit banget buat melangkah, tapi kaki ku pun terus berjalan melangkah keluar. Hati ini rasa nya gak bisa buat menjauh dari teman2. Maaf ya teman2, dulur2 aku meninggalkan kalian semua.


SEKIAN

0 komentar:

Posting Komentar